Posted 2 months ago
Posted 2 months ago
Posted 2 months ago
Posted 2 months ago
lukisayangku:

aku malu, walau hanya pada sebatang pokok. Dari hujung akarnya, cabang dahannya, hingga pada jatuh bayang, bayangnya, aku malu. 
Biarpun letaknya setempat, berganjak tidak, namun manfaatnya bergerak, menghijau ke seluruh. 
Dalam riuh, aku harus berhenti sejenak, melihat, mendengar dan berfikir. 
Sedar atau tidak, kita di ajar dan sudah terbiasa dengan flow masyarakat yang mengatakan; Umur 7 tahun, harus masuk darjah satu. 13 tahun, menapak ke sekolah menengah. Terus, tamat SPM harus dengan cara apa pun kita mendapatkan tempat di mana,mana universiti atau kolej. Be it luar negara atau dalam negara. Kalau tak dapat- kira macam— loser sangat lah. Kehidupan kita diteruskan di alam universiti dan akhirnya, inshaAllah, kita jejak graduasi. Seusai graduasi, rata-rata kita inshaAllah akan mencari kerja, sambung Master atau paling tidak membina keluarga. Kalau tak buat semua ni, kau dikira gagal, tak ada haluan hidup, masa depan pun gelap. 
Semua ini, buat aku terfikir, terhantuk seketika, flow apa ini yang sedang aku lalui? memang degree aku Alhamdulillah, adalah atas pilihan bebas minat sendiri. Namun aku masih terperangkap. Terpenjara dalam haluan masyarakat. Bertahun, aku bisu. Pekak. Buta. Persis mayat hidup yang bergerak tanpa jiwa. 
Persoalannya, bukan pada pattern itu sendiri, namun pada erti. Erti hidup sebagai seorang Muslim(ah). Apa manfaat yang telah aku beri? Adakah aku seorang mu’min(ah) yang bermanfaat? Adakah aku menggerak khidmat sebagai hamba Ilahi juga khalifah bumi? Aku khuatir. Sampai bila. Sampai bila. 
Lalu aku terkenangkan Rasulullah, di pembaringan akhirnya. 
Sayangku, ummat kita sedang tenat.. 
Bisakah nanti inshaAllah, bila aku bekerja, dapat aku memanfaatkan pekerjaan tersebut buat ummah? Bisakah nanti, andai Master, PhD ku genggami inshaAllah, dapat aku menderap pemikiran ummah? Atau mampukah nanti inshaAllah jika aku membina keluarga, dapat aku hidupkan suasana baiti jannati terus, menjadikan baitul muslim itu salah satu asas kegemilangan ummah?  
Makanya, aku berhenti sedetik agar dapat ku bentangkan pilihan cabang-cabang hidup. Andai aku bekerja, aku ingin berkhidmat dalam pekerjaan yang dapat aku gerakkan dengan penuh cinta dan kesungguhan, agar dapat mempercepat kemajuan ummah. Andai aku ingin bergiat dalam bidang akademik Master dan PhD, aku ingin niatku semata untuk mendalami ilmu Tuhan dengan lebih kritis agar dapat menajam dimensi pemikiran ummah. Dan dalam memilih pasangan hidup, aku berharap agar pilihanku tertancap pada sosok yang bukan sahaja dan semata mampu mendakap keluarga dengan penuh kasih sayang dan kesabaran, juga yang dapat bersama bawa kami lebih mencintai Tuhan, membangkit dan berjuang, dan yang dapat bersama menjadikan baitul muslim kami, batu-bata tertegaknya binaan Islam, inshaAllah. 
Dan aku harap, kau juga inginkan yang sama, bergerak atas dasar yang sama – fillah, inshaAllah, fillah. 
karena hidup ini, bukan sekadar untuk bernafas. 

lukisayangku:

aku malu, walau hanya pada sebatang pokok. Dari hujung akarnya, cabang dahannya, hingga pada jatuh bayang, bayangnya, aku malu.

Biarpun letaknya setempat, berganjak tidak, namun manfaatnya bergerak, menghijau ke seluruh.

Dalam riuh, aku harus berhenti sejenak, melihat, mendengar dan berfikir.

Sedar atau tidak, kita di ajar dan sudah terbiasa dengan flow masyarakat yang mengatakan; Umur 7 tahun, harus masuk darjah satu. 13 tahun, menapak ke sekolah menengah. Terus, tamat SPM harus dengan cara apa pun kita mendapatkan tempat di mana,mana universiti atau kolej. Be it luar negara atau dalam negara. Kalau tak dapat- kira macam— loser sangat lah. Kehidupan kita diteruskan di alam universiti dan akhirnya, inshaAllah, kita jejak graduasi. Seusai graduasi, rata-rata kita inshaAllah akan mencari kerja, sambung Master atau paling tidak membina keluarga. Kalau tak buat semua ni, kau dikira gagal, tak ada haluan hidup, masa depan pun gelap.

Semua ini, buat aku terfikir, terhantuk seketika, flow apa ini yang sedang aku lalui? memang degree aku Alhamdulillah, adalah atas pilihan bebas minat sendiri. Namun aku masih terperangkap. Terpenjara dalam haluan masyarakat. Bertahun, aku bisu. Pekak. Buta. Persis mayat hidup yang bergerak tanpa jiwa.

Persoalannya, bukan pada pattern itu sendiri, namun pada erti. Erti hidup sebagai seorang Muslim(ah). Apa manfaat yang telah aku beri? Adakah aku seorang mu’min(ah) yang bermanfaat? Adakah aku menggerak khidmat sebagai hamba Ilahi juga khalifah bumi? Aku khuatir. Sampai bila. Sampai bila.

Lalu aku terkenangkan Rasulullah, di pembaringan akhirnya.

Sayangku, ummat kita sedang tenat..

Bisakah nanti inshaAllah, bila aku bekerja, dapat aku memanfaatkan pekerjaan tersebut buat ummah? Bisakah nanti, andai Master, PhD ku genggami inshaAllah, dapat aku menderap pemikiran ummah? Atau mampukah nanti inshaAllah jika aku membina keluarga, dapat aku hidupkan suasana baiti jannati terus, menjadikan baitul muslim itu salah satu asas kegemilangan ummah? 

Makanya, aku berhenti sedetik agar dapat ku bentangkan pilihan cabang-cabang hidup. Andai aku bekerja, aku ingin berkhidmat dalam pekerjaan yang dapat aku gerakkan dengan penuh cinta dan kesungguhan, agar dapat mempercepat kemajuan ummah. Andai aku ingin bergiat dalam bidang akademik Master dan PhD, aku ingin niatku semata untuk mendalami ilmu Tuhan dengan lebih kritis agar dapat menajam dimensi pemikiran ummah. Dan dalam memilih pasangan hidup, aku berharap agar pilihanku tertancap pada sosok yang bukan sahaja dan semata mampu mendakap keluarga dengan penuh kasih sayang dan kesabaran, juga yang dapat bersama bawa kami lebih mencintai Tuhan, membangkit dan berjuang, dan yang dapat bersama menjadikan baitul muslim kami, batu-bata tertegaknya binaan Islam, inshaAllah.

Dan aku harap, kau juga inginkan yang sama, bergerak atas dasar yang sama – fillah, inshaAllah, fillah. 

karena hidup ini, bukan sekadar untuk bernafas. 

Posted 2 months ago

impala-drama:

Today, I found a kitten sized chair and, luckily, I had a kitten to put in it. 

Posted 2 months ago
Posted 2 months ago

aqilahh18:

vhieamaharani:

We shall show them our signs in the universe and within themselves until it becomes clear to them that this is the truth. Is it not enough that your Lord is the witness of all things? (Qur’an 41:53)

Allahu rabbi

(Source: body-without-organs)

Posted 2 months ago
Posted 2 months ago
Posted 2 months ago
Posted 2 months ago
Posted 2 months ago
Posted 2 months ago

myheartbeatsforislam:

Untuk wanita, bidadari dunia..

Aku tahu ini pahit untuk ditelan, tapi yakinlah ini ‘ubat’ untuk kalian, ubat yang menyelamatkan hati kalian dari terus tenggelam..

Islam tu sendiri mengangkat darjat wanita, memuliakan sesuai dengan fitrah Yang Maha Sempurna ciptakan, hingga Islam itu hadir bagi aturan yang adil buat wanita..

Ingatlah sabda Rasulullah SAW, “Tidaklah aku tinggalkan fitnah yang lebih besar yang dihadapi kaum lelaki kecuali fitnah para wanita.” (HR Bukhari dan Muslim) di mana peranan wanita itu sendiri untuk lindung diri dari terkena tempias fitnah itu sendiri, bukan hanya lelaki sahaja. Mulakan dari diri kita sendiri.

Mohon, mohon… Jangan sesekali pamerkan diri kalian bahkan tangan mahupun jari, tiap anggota kalian sangat bahaya untuk lelaki yang punyai penyakit hati.

Duhai para wanita muslimah yang ingin menyelamatkan dirinya dan agamanya dari pelbagai macam fitnah. Tunjukkan kebaikan diri anda dengan memelihara diri dari hal-hal yang terlarang dalam agama. Janganlah terpedaya dengan tipu daya dan gemerlapnya dunia.

Wahai para wanita muslimah, jangan kalian tertipu dengan bisikan syaitan, kalian korbankan diri dan kehormatan hanya untuk sekedar memenuhi kehidupan yang sementara ini.

Aku tulis kerna sayang..
Aku sampaikan kerna kasih..
Lupakah kalian, sesungguhnya kebanyakan dari isi neraka adalah kaum wanita, berdasarkan sabda Rasulullah S.A.W:

“Aku telah melihat syurga dan ku lihat kebanyakan dari penghuninya adalah orang-orang miskin dan aku telah melihat neraka maka kebanyakan dari penghuninya adalah para wanita.” (HR Bukhari dan Muslim).

Posted 2 months ago

zarahumaira:

aspiringdoctors:

zerostatereflex:

Fertilization

A beautifully done animation on how you became you.

See the full video here as I left out some really cool parts.

From 300 or so million down to ONE.

YOU. MADE. IT.

This is way better than the blurry 70s birth video I watched in middle school with accompanying posters on that tripod thing. My school was low tech.

This is mind-blowing subhanAllah.

"Does man not consider that We created him from a [mere] sperm-drop - then at once he is a clear adversary?" Quran 36:77

Posted 2 months ago
catp0rn:

this is it. this is the most important gif on tumblr.com

catp0rn:

this is it. this is the most important gif on tumblr.com

(Source: 4gifs)